kasus perusahaan tambang batu bara hutan